Senin, Juni 17, 2024
spot_img

15 Pekerja Migran Indonesia, Dan 4 Pelaku di Amankan Subdit Gakkum Ditpolairud Polda Kepri

Batam, GK.com – Tim Subdit Gakkum Ditpolairud Polda Kepri berhasil menyelamatkan 15 orang Pekerja Migran Indonesia yang akan di kirim ke Negara Malaysia secara Ilegal.

Disampaikan oleh Dirpolairud Polda Kepri Kombes Pol. Boy Herlambang, S.I.K., M.Si melalui Plh. Kasubdit Gakkum Ditpolairud Polda Kepri AKBP Yudi Sukmayadi, SH, “Selain menyelamatkan korban, tim juga berhasil mengamankan 4 orang pelaku dengan inisial S, HR, A dan inisial MM yang berperan sebagai supir yang mengantarkan PMI Ilegal, serta Penjaga wilayah bibir Pantai untuk pemberangkatan PMI Ilegal ke Negara Malaysia,” terangnya, Kamis (15/06/23).

“Berdasarkan Laporan Polisi Nomor LP- A / 18 / VI / 2023/ Spkt. Dirpolairud / Polda Kepulauan Riau Tanggal 7 Juni 2023, kronologis kejadian pada Selasa (06/06/2023) sekitar pukul 17.30 Wib, tim Subditgakkum Ditpolairud Polda Kepri mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa ada 2 unit mobil Daihatsu Xenia dan Mobil Suzuki Ertiga Warna Merah yang akan membawa Pekerja Migran Indonesia tanpa dilengkapi dokumen yang sah menuju pantai di perairan Jabi yang akan diberangkatkan ke Negara Malaysia dengan menggunakan Speed Boat,” jelas AKBP Yudi Sukmayadi di Mako Ditpolairud Polda Kepri, Sekupang, Kota Batam.

“Mendapati Informasi tersebut, tim melakukan penyelidikan terhadap keberadaan kendaraan yang sudah diketahui dari nomor TNKB nya. Dan dari hasil penyelidikan itu, diketahui bahwa kendaraan tersebut berada di sekitaran wilayah DC Mall, tepatnya di Komplek Dian Centre, Kecamatan Lubuk Baja, Kota Batam, selanjutnya tim melakukan pemantauan hingga saat kedua mobil tersebut akan bergerak dilakukan penyergapan, dan berhasil mengamankan 7 orang PMI di dalam Mobil Daihatsu Xenia beserta seorang Supir inisial HR alias R dan 8 orang di dalam mobil Suzuki Ertiga warna merah beserta seorang Supir inisial S,” papar AKBP Yudi Sukmayadi.

“Setelah para korban diselamatkan, selanjutnya tim melakukan interograsi terhadap kedua supir Inisial HR alias R dan inisial S, sehingga di dapati nama dua orang pelaku lainnya yang berperan sebagai penjaga lokasi pinggir pantai wilayah perairan Kampung Jabi, Batu Besar yang nantinya akan digunakan sebagai tempat pemberangkatan PMI Ilegal ke Negara Malaysia menggunakan Speed Boat,” ungkap AKBP Yudi Sukmayadi.

“Setelah mendapati informasi tersebut, tim kemudian melakukan penyelidikan di daerah pinggir pantai wilayah perairan Kampung Jabi, Batu Besar, dan berhasil mengamankan dua orang pelaku inisial A dan inisial MM yang sempat melarikan diri, namun dengan cekatan tim berhasil melakukan penyergapan tanpa adanya perlawanan dari pelaku, selanjutnya keempat orang pelaku dan 15 orang PMI di bawa ke Mako Ditpolairud Polda Kepri untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut”. tutup AKBP Yudi Sukmayadi.

Sebagai informasi, Barang Bukti (BB) yang diamankan saat itu adalah 1 unit Mobil Daihatsu Xenia warna putih, 1 unit Mobil Suzuki Ertiga warna merah, 2 lembar STNK Mobil dan 4 Unit Handphone milik pelaku. Atas perbuatannya pelaku dikenakan dengan pasal 81 Jo pasal 69 Jo pasal 83 Jo pasal 68 Jo pasal 86 huruf c Jo pasal 72 huruf c UU RI No. 18 Tahun 2017 tentang Pelindungan Pekerja Migran Indonesia sebagaimana diubah dengan UU RI No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja jo pasal 55 ayat (1) ke – 1 KUHP. (Red).

Editor : (Ron)

Related Articles

- Advertisement -spot_img

Latest Articles

- Advertisement -spot_img